4 Aturan Untuk Produktivitas Tertinggi

Aturan_Untuk_Produktivitas

Saya telah menghabiskan beberapa bulan terakhir meluncurkan startup untuk pelatih kehidupan sementara juga bekerja di pekerjaan saya. Saya harus bekerja secara produktif dan efektif untuk menyelesaikan banyak hal dalam waktu yang sangat singkat.

Hari ini saya berbagi dengan Anda 4 pedoman teratas yang saya saring dalam mengejar produktivitas tertinggi saya. Ini berlaku untuk bekerja serta belajar. Jika Anda belum memiliki pelatih kehidupan, pertimbangkan untuk mendapatkan satu atau menjadi milik Anda sendiri.

Aturan # 1: Optimalkan Daftar Tugas Anda

Jangan tidak  menjaga daftar to-do statis.

Jika pekerjaan yang Anda lakukan sama dengan pekerjaan saya, maka Anda mungkin perlu memprioritaskan ulang daftar tugas Anda beberapa kali sehari. Tugas terpenting yang harus Anda capai mungkin berubah setiap hari atau setiap jam.

Bagi sebagian orang, bagian atas daftar hal yang harus dilakukan mungkin sama dua hal setiap hari. Misalnya, seorang teman salesman saya memiliki 2 prioritas utama yang sama setiap hari: prospek untuk pelanggan baru dan menindaklanjuti dengan prospek. Intinya adalah ini:

Selalu Simpan Hal-Hal Terpenting Di Bagian Atas Daftar Anda.

Sudah menjadi sifat manusia untuk menghindari hal-hal yang tidak kita sukai. Jadi kita sering melakukan apa yang ingin kita lakukan pertama kali, dan mendorong hal-hal yang tidak kita inginkan untuk hari lain. Ini akan membuat Anda tetap nyaman, tetapi tidak produktif.

Jika Anda benar-benar ingin menjadi produktif, Anda harus menggigit peluru dan melakukan tugas yang paling penting terlebih dahulu, apakah Anda suka atau tidak suka. Ini adalah pekerjaan Anda – untuk melakukan tugas-tugas yang akan memungkinkan Anda mencapai tujuan Anda secepat mungkin.

Ketika Anda menyelesaikan tugas atau Anda tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya, terus kembali ke daftar Anda. Jadilah sistematis. “Tugas A selesai, apa itu Tugas B di daftar saya? Saya akan memulai Tugas B sekarang. ”

Aturan # 2: Pertahankan Tujuan Utama Anda di Bagian Atas Daftar Anda

Pertahankan tujuan Anda yang dinyatakan secara jelas di bagian paling atas daftar tugas Anda. Katakanlah bahwa tujuan Anda adalah mendapatkan pelanggan baru. Di bagian atas daftar tugas Anda, tulis:

Sasaran: Dapatkan Pelanggan Baru.

Setiap tugas yang Anda miliki berada di bawah target apa pun yang Anda coba capai. Menjaga tujuan akhir Anda di bagian atas daftar tugas Anda akan membuat Anda tetap fokus. Ini akan memungkinkan Anda untuk tetap memprioritaskan ulang tugas-tugas paling penting agar selaras dengan tujuan Anda.

Tanpa tujuan Anda di bagian atas daftar yang harus dilakukan, mudah menjadi ceroboh dan memiliki tugas kurang penting di dekat bagian atas yang tidak akan benar-benar membuat Anda lebih dekat dengan tujuan Anda. Hancurkan tugas itu dan gantilah dengan sesuatu yang lebih efektif.

Aturan # 3: Tidak Ada Gangguan Diizinkan

Jangan membuat diri Anda gagal. Beri diri Anda lingkungan yang tepat untuk menjadi sukses. Anda tidak perlu orang-orang yang berbicara dengan Anda, Facebook terbuka, atau memeriksa email Anda. Jika Anda harus, kunci diri Anda di kamar.

Jika Anda benar-benar ingin menjadi produktif dan menyelesaikan pekerjaan, hentikan jangka waktu di mana Anda akan berkomitmen untuk melakukan tugas-tugas Anda. Saat ini, Anda akan melarang setiap dan semua gangguan (kecuali untuk keadaan darurat yang sebenarnya).

Misalnya, katakanlah Anda akan bekerja secara produktif selama 1 jam. Pada jam itu, ada:

  • lingkungan yang tenang, bebas gangguan
  • tidak diizinkan Facebook
  • tidak ada email yang diizinkan
  • telepon seluler dimatikan
  • tidak ada orang di sekitar Anda yang akan mengalihkan perhatian Anda
  • fokus penuh pada tugas Anda

Cukup mudah. Terdengar kasar? Jika Anda ingin membuat telur dadar, Anda harus memecahkan beberapa telur. Saya lebih suka bekerja dengan fokus intens selama 1 jam daripada bekerja setengah fokus selama 4 jam dan mendapatkan jumlah pekerjaan yang sama.

Aturan # 4: Ambil Istirahat

Jika Anda bekerja tanpa henti terlalu lama (seperti yang sering saya lakukan), Anda akan lelah dan menjadi kurang produktif, kurang kreatif, kurang terinspirasi, dan kurang termotivasi. Ironisnya, mengambil istirahat membuat Anda lebih produktif.

Temukan proporsi istirahat yang tepat yang memungkinkan Anda memulihkan dan mengisi ulang baterai Anda. Beberapa orang mengatakan 5 menit setiap jam. Saya suka melakukan 15 menit setiap jam setengah. Jaga agar tetap sistematis sehingga Anda menyelesaikan pekerjaan, daripada bekerja selama satu jam dan kemudian beristirahat selama 2 jam.

Gunakan waktu istirahat Anda sebagai waktu Anda untuk melakukan apa pun yang Anda inginkan , mungkin sesuatu yang menyenangkan atau santai. Apapun yang terasa terbaik untuk Anda. Ini akan membantu Anda pulih lebih efektif. Lihatlah lingkungan kerja Google sebagai contoh. Ada banyak hal hebat yang harus dilakukan saat beristirahat.

Continue Reading